Nabi Muhammad SAW menurut Michael H. Hart

0
19

Muhammad[1]

Oleh Michael H. Hart

(The 100: a ranking of the most influential persons in history)

Diterjemahkan oleh Muhammad Ali Husein, S.T.

Pilihan saya tentang Muhammad untuk memimpin daftar orang paling berpengaruh di dunia mungkin mengejutkan beberapa pembaca dan mungkin dipertanyakan oleh orang lain, tetapi dia adalah satu-satunya orang dalam sejarah yang sangat sukses di tingkat agama dan duniawi.

Dari asal-usul yang sederhana, Muhammad mendirikan dan menyebarluaskan salah satu agama besar dunia, dan menjadi pemimpin politik yang sangat efektif. Hari ini, tiga belas abad setelah kematiannya, pengaruhnya masih kuat dan meresap.

Sebagian besar orang dalam buku ini memiliki keuntungan dilahirkan dan dibesarkan di pusat-pusat peradaban, negara-negara berbudaya tinggi atau secara politik penting. Muhammad, bagaimanapun, lahir pada tahun 570, di kota Mekah, di Arabia selatan, pada waktu itu merupakan daerah terbelakang dunia, jauh dari pusat perdagangan, seni, dan pembelajaran. Yatim piatu pada usia enam tahun, ia dibesarkan di lingkungan yang sederhana. Tradisi Islam memberitahu kita bahwa dia buta huruf. Posisi ekonominya membaik ketika, pada usia dua puluh lima, dia menikah dengan seorang janda kaya. Namun demikian, ketika dia mendekati empat puluh, ada sedikit indikasi lahiriah bahwa dia adalah orang yang luar biasa.

Kebanyakan orang Arab pada waktu itu adalah penyembah berhala, dan percaya pada banyak dewa. Namun demikian, di Mekah, sejumlah kecil orang Yahudi dan Kristen; dari mereka, kemungkinan besar, Muhammad pertama kali mengetahui tentang satu Tuhan yang mahakuasa yang mengatur  seluruh alam semesta. Ketika dia berusia empat puluh tahun, Muhammad menjadi yakin bahwa Tuhan yang satu ini (Allah) sedang berbicara kepadanya (melalui Malaikat Jibril) dan telah memilihnya untuk menyebarkan iman yang benar.

Selama tiga tahun, Muhammad hanya berdakwah kepada teman dekat dan rekan. Kemudian, sekitar tahun 613, ia mulai berkhotbah di depan umum. Saat ia perlahan-lahan menjadi mualaf, pihak berwenang Mekah menganggapnya sebagai gangguan yang berbahaya. Pada tahun 622, karena kecemasan akan keselamatannya, Muhammad mengungsi ke Medina (sebuah kota sekitar 200 mil di utara Mekah), di mana ia telah ditawari posisi kekuasaan politik yang cukup besar.

Pengungsian ini, yang disebut Hijrah, adalah titik balik kehidupan Nabi. Di Mekah, dia hanya memiliki sedikit pengikut. Di Medina, dia memiliki lebih banyak lagi, dan dia segera memperoleh pengaruh yang membuatnya hampir menjadi penguasa mutlak. Selama beberapa tahun berikutnya, sementara pengikut Muhammad berkembang pesat, serangkaian pertempuran terjadi antara Madinah dan Mekah. Perang ini berakhir pada 630 dengan kemenangan Muhammad kembali ke Mekah sebagai penakluk. Dua setengah tahun sisa hidupnya menyaksikan konversi cepat suku-suku Arab ke agama baru. Ketika Muhammad meninggal, pada tahun 632, dia adalah penguasa efektif seluruh Arabia selatan.

Suku Badui di Arabia memiliki reputasi sebagai pejuang yang ganas. Tapi jumlah mereka kecil; dan diganggu oleh perpecahan dan peperangan antarnegara, mereka bukanlah tandingan tentara kerajaan yang lebih besar di daerah pertanian yang menetap di utara. Namun, dipersatukan oleh Muhammad untuk pertama kalinya dalam sejarah, dan diilhami oleh keimanan kuat mereka pada satu Tuhan yang benar, pasukan kecil Arab ini sekarang memulai salah satu rangkaian penaklukan yang paling menakjubkan dalam sejarah manusia. Di timur laut Arabia terletak Kekaisaran Neo-Persia besar dari Sassanid; di barat laut terletak Bizantium, atau Kekaisaran Romawi Timur, yang berpusat di Konstantinopel. Secara numerik, orang-orang Arab bukanlah tandingan lawan mereka. Namun, di medan pertempuran, itu jauh berbeda, dan orang-orang Arab yang terinspirasi dengan cepat menaklukkan seluruh Mesopotamia, Suriah, dan Palestina. Pada 642, Mesir telah direbut dari Kekaisaran Bizantium, sementara tentara Persia telah dihancurkan dalam pertempuran utama Qadisiya pada tahun 637, dan Nahawand pada tahun 642.

Tetapi bahkan penaklukan besar-besaran ini—yang dilakukan di bawah kepemimpinan para sahabat Muhammad dan penerus langsungnya, Abu Bakar dan ‘Umar ibn al-Khattab—tidak menandai akhir dari kemajuan Arab. Pada 711, tentara Arab telah menyapu seluruh Afrika Utara ke Samudra Atlantik. Di sana mereka berbelok ke utara dan, melintasi Selat Gibraltar, menguasai kerajaan Visigoth di Spanyol.

Untuk sementara, tampaknya umat Islam akan menguasai seluruh Eropa Kristen. Namun, pada tahun 732, pada Pertempuran Tours yang terkenal, pasukan Muslim, yang telah maju ke pusat Prancis, akhirnya dikalahkan oleh kaum Frank. Namun demikian, dalam satu abad pertempuran yang singkat, suku Badui ini, yang diilhami oleh sabda Nabi, telah mengukir sebuah kerajaan yang membentang dari perbatasan India hingga Samudra Atlantik—kekaisaran terbesar yang belum pernah dilihat dunia. Dan di mana pun tentara ditaklukkan, konversi skala besar ke agama baru akhirnya mengikuti.

Sekarang, tidak semua penaklukan ini terbukti permanen. Orang-orang Persia, meskipun mereka tetap setia kepada agama Nabi, telah memperoleh kembali kemerdekaan mereka dari orang-orang Arab. Dan di Spanyol, lebih dari tujuh abad peperangan akhirnya mengakibatkan orang-orang Kristen menaklukkan kembali seluruh semenanjung. Namun, Mesopotamia dan Mesir, dua tempat lahir peradaban kuno, tetap Arab, seperti halnya seluruh pantai Afrika Utara. Agama baru, tentu saja, terus menyebar, di abad-abad berikutnya, jauh melampaui batas-batas penaklukan Muslim yang asli. Saat ini, ia memiliki puluhan juta pengikut di Afrika dan Asia Tengah, dan bahkan lebih banyak lagi di Pakistan dan India utara, dan di Indonesia. Di Indonesia, keimanan baru telah menjadi faktor pemersatu. Di anak benua India, bagaimanapun, konflik antara Muslim dan Hindu masih menjadi hambatan utama untuk persatuan.

Lalu, bagaimana menilai dampak keseluruhan Muhammad pada sejarah manusia? Seperti semua agama, Islam memberikan pengaruh yang sangat besar pada kehidupan para pengikutnya. Karena alasan inilah para pendiri agama-agama besar dunia semuanya tampil menonjol dalam buku ini. Karena jumlah umat Kristen kira-kira dua kali lebih banyak dari umat Islam di dunia, mungkin awalnya tampak aneh bahwa peringkat Muhammad lebih tinggi dari Yesus. Ada dua alasan utama untuk keputusan itu. Pertama, Muhammad memainkan peran yang jauh lebih penting dalam perkembangan Islam daripada Yesus dalam perkembangan Kristen. Meskipun Jesus bertanggung jawab atas ajaran etika dan moral utama Kekristenan (sejauh ini berbeda dari Yudaisme), St. Paulus-lah yang merupakan pengembang utama teologi Kristen, penyebar utamanya, dan penulis sebagian besar Kitab Perjanjian Baru.

Muhammad, bagaimanapun, bertanggung jawab atas teologi Islam dan prinsip-prinsip etika dan moral utamanya. Selain itu, ia memainkan peran kunci dalam menyebarkan agama baru, dan dalam membangun praktik keagamaan Islam. Selain itu, dia adalah penulis (author) kitab suci umat Islam (kalimat ini bertentangan dengan pandangan Islam bahwa Al-Qur’an adalah Kalamullah yang diturunkan kepada Nabi Muhammad SAW melalui malaikat Jibril -penrj.)[2], Al-Qur’an, kumpulan pernyataan Muhammad yang dia yakini telah diilhami oleh Tuhan. Sebagian besar ucapan-ucapan ini kurang lebih disalin dengan penuh keimanan selama masa hidup Muhammad dan dikumpulkan bersama dalam bentuk otoritatif tidak lama setelah kematiannya. Al-Qur’an, oleh karena itu, sangat mewakili ide-ide dan ajaran Muhammad dan, sampai batas tertentu, kata-katanya yang tepat. Tidak ada kompilasi rinci dari ajaran Kristus yang bertahan. Karena Al-Qur’an setidaknya sama pentingnya bagi umat Islam seperti halnya Alkitab bagi orang Kristen, pengaruh Muhammad melalui media Al-Qur’an sangat besar. Kemungkinan besar pengaruh relatif Muhammad terhadap Islam lebih besar daripada gabungan pengaruh Yesus Kristus dan St. Paulus terhadap Kekristenan. Pada tingkat agama murni, maka, tampaknya Muhammad memiliki pengaruh yang sama dalam sejarah manusia seperti Yesus.

Lebih jauh lagi, Muhammad (tidak seperti Yesus) adalah seorang pemimpin duniawi dan juga pemimpin agama. Bahkan, sebagai kekuatan pendorong di balik penaklukan Arab, ia mungkin peringkat sebagai pemimpin politik paling berpengaruh sepanjang masa.

Dari sekian banyak peristiwa sejarah yang penting, dapat dikatakan bahwa peristiwa itu tak terelakkan dan akan terjadi bahkan ‘tanpa pemimpin politik tertentu yang membimbingnya. Misalnya, koloni Amerika Selatan mungkin akan memenangkan kemerdekaan mereka dari Spanyol bahkan jika Simon BolIvar tidak pernah hidup. Tapi ini tidak bisa dikatakan tentang penaklukan Arab. Tidak ada hal serupa yang terjadi sebelum Muhammad, dan tidak ada alasan untuk percaya bahwa penaklukan akan tercapai tanpa dia. Satu-satunya penaklukan yang sebanding dalam sejarah manusia adalah penaklukan bangsa Mongol pada abad ketiga belas, yang terutama disebabkan oleh pengaruh Jenghis Khan. Penaklukan ini, bagaimanapun, meskipun lebih luas daripada orang-orang Arab, tidak terbukti permanen, dan hari ini satu-satunya daerah yang diduduki oleh bangsa Mongol adalah yang mereka pegang sebelum zaman Jenghis Khan.

Jauh berbeda dengan penaklukan bangsa Arab. Dari Irak hingga Maroko, terbentang seluruh rantai negara-negara Arab yang dipersatukan tidak hanya oleh iman mereka pada Islam, tetapi juga oleh bahasa, sejarah, dan budaya Arab mereka. Sentralitas Al-Qur’an dalam agama Islam dan fakta bahwa ia ditulis dalam bahasa Arab mungkin telah mencegah bahasa Arab terpecah menjadi dialek-dialek yang tidak dapat dipahami satu sama lain, yang mungkin terjadi pada abad ketiga belas. Perbedaan dan perpecahan di antara negara-negara Arab ini tentu saja ada, dan mereka cukup besar, tetapi perpecahan parsial seharusnya tidak membutakan kita pada elemen penting persatuan yang terus ada. Misalnya, baik Iran maupun Indonesia, keduanya negara penghasil minyak dan beragama Islam, tidak bergabung dalam embargo minyak musim dingin 1973-74. Bukan kebetulan bahwa semua negara Arab, dan hanya negara-negara Arab, berpartisipasi dalam embargo.

Maka, kita melihat bahwa penaklukan Arab pada abad ketujuh terus memainkan peran penting dalam sejarah manusia, hingga hari ini. Kombinasi pengaruh duniawi dan agama yang tak tertandingi inilah yang menurut saya membuat Muhammad dianggap sebagai figur tunggal paling berpengaruh dalam sejarah manusia.


[1] Nabi Muhammad SAW

[2] Muqaddimah Al-Qur’an dan Tafsirnya (Depag RI 2009)

LEAVE A REPLY